ARSII (Asosiasi Rumah sakit Swasta Indonesia ) menyatakan jika saat ini sudah mulai kesulitan untuk menyediakan kebutuhan obat utamanya bagi peserta JKN-KIS hal ini karena selain pembayarannya yang terlalu kecil